Minggu, 18 Desember 2011

Makalah BEP (Break Event Point)

DAFTAR ISI


KATA PENGANTAR............................................................................................................. 1

DAFTAR ISI........................................................................................................................... 2

BAB I PENDAHULUAN

  1. Latar Belakang............................................................................................................. 3
  2. Tujuan .......................................................................................................................... 3
  3. Rumusan Masalah ....................................................................................................... 3

BAB II PEMBAHASAN

A.     DEFINISI ...................................................................................................................   4
B.     MANFAAT  BEP ...................................................................................................................   5
C.     BIAYA TETAP dan BIAYA VARIABEL ...........................................................................        5
D.    KELEMAHAN BEP ..............................................................................................................    6
E.      CARA dan CONTOH PENGHITUNGAN BEP ...............................................................         7
BAB III KESIMPULAN    .................................................................................................... 11

DAFTAR PUSTAKA ...........................................................................................................  12




















                                                                                   
BAB I
PENDAHULUAN

A.  LATAR BELAKANG
Break Even Point merupakan suatu teknik analisa untuk mempelajari hubungan antara Biaya Tetap, atau suatu keadaan dimana dalam suatu operasi perusahaan tidak mendapat untung maupun rugi/ impas (penghasilan = total biaya). Break Event Point menyatakan volume penjualan dimana total penghasilan tepat sama besarnya dengan total biaya, sehingga perusahaan tidak memperoleh keuntungan dan juga tidak menderita kerugian.

B.  TUJUAN
Tujuan makalah ini yaitu untuk menambah wawasan khususnya dalam Ilmu Pengantar Manajemen, dan juga selain itu untuk memenuhi tugas Pengantar Manajemen.

C.  RUMUSAN MASALAH
·         Bagaimana manfaat BEP dalam menjalankan usaha agar tidak mengalami kerugian ?
·         Bagaimana cara menghitung BEP / menggunakan BEP dalam suatu usaha ?











BAB II
PEMBAHASAN

BREAK EVENT POINT
( BEP )
A.   DEFINISI
Break Event Point adalah suatu teknik analisa untuk mempelajari hubungan antara Biaya Tetap, atau suatu keadaan dimana dalam suatu operasi perusahaan tidak mendapat untung maupun rugi/ impas (penghasilan = total biaya).
Contribution Margi adalah selisih antara penghasilan penjualan dan biaya variabel, yang merupakan jumlah untuk menutup biaya tetap dan keuntungan. Perusahaan akan memperoleh keuntungan dari hasil penjualannya apabila Contribution Marginnya lebih besar dari Biaya Tetap, yang berarti total penghasilan penjualan lebih besar dari total biaya.
Break Event Point menyatakan volume penjualan dimana total penghasilan tepat sama besarnya dengan total biaya, sehingga perusahaan tidak memperoleh keuntungan dan juga tidak menderita kerugian.
Break Event Point ditinjau dari konsep Contribution Margin menyatakan bahwa volume penjualan dimana Contribution Margin tepat sama besarnya dengan total Biaya Tetapnya.
Asumsi dasar dalam analisa break event point, antara lain :
a.       Biaya dapat diklasifikasikan kedalam komponen biaya variabel dan biaya tetap.
b.      Total biaya variabel berubah secara proporsional dengan volume produksi atau penjualan, sedangkan total biaya variabel per unit tetap konstan.
c.       Total biaya tetap tidak mengalami perubahan, meskipun ada perubahan volume produksi atau penjualan, sedangkan biaya tetap per unit akan berubah karena adanya perubahan volume kegiatan.
d.      Harga jual per unit tidak akan berubah selama periode melakukan analisa.
e.       Perusahaan hanya membuat dan menjual satu jenis produk. Jika membuat dan menjual lebih dari satu jenis produk, maka perbandingan penghasilan penjualan antara masing-masing produk (disebut sebagai Sales Mix) akan tetap konstan.
f.       Kapasitas produksi pabrik relatif konstan.
g.      Harga faktor produksi relatif konstan.
h.      Efisiensi produksi tidak berubah.
i.        Perubahan pada persediaan awal dan akhir jumlahnya tidak berarti.
j.        Volume merupakan faktor satu-satunya yang mempengaruhi biaya.
B.   MANFAAT BEP
BEP amatlah penting jika kita membuat usaha agar kita tidak mengalami kerugian, apa itu usaha jasa atau manufaktur, diantara manfaat BEP  adalah :
1.      Alat perencanaan untuk hasilkan laba.
2.      Memberikan informasi mengenai berbagai tingkat volume penjualan, serta hubungannya  dengan kemungkinan memperoleh laba menurut tingkat penjualan yang bersangkutan.
3.      Mengevaluasi laba dari perusahaan secara keseluruhan.
4.      Mengganti system laporan yang tebal dengan grafik yang mudah dibaca dan dimengerti.
Setelah mengetahui beberapa manfaat BEP, kompenen yang berperan disini yaitu biaya, dimana biaya yang dimaksud adalah biaya variabel dan biaya tetap, dimana pada prakteknya untuk memisahkannya atau menentukan suatu biaya itu biaya variabel atau tetap bukanlah pekerjaan yang mudah. Biaya tetap adalah biaya yang harus dikeluarkan oleh kita untuk produksi ataupun tidak, sedangkan Biaya variabel adalah biaya yang dikeluarkan untuk menghasilkan satu unit produksi jadi jika tidak diproduksi maka tidak ada biaya ini / Keuntungan dan Volume aktivitas.
C.   BIAYA TETAP DAN BIAYA VARIABEL
Biaya Tetap Vs Biaya Variabel
Dalam hubungannya dengan volume produksi :
(1)Biaya Variabel
Karakteristik :
·         Biaya berubah total sebanding perubahan tingkat aktivitas
·         Biaya satuan tidak dipengaruhi oleh perubahan volume kegiatan (biaya satuan konstan)
Contoh dalam perusahan furniture
·         Biaya perlengkapan
·         Biaya bahan bakar
·         Biaya sumber tenaga
·         Biaya perkakas kecil
·         Asuransi aktiva tetap dan kewajiban
·         Gaji satpam dan pesuruh pabrik
Dalam hubungannya dengan volume produksi :
(2)Biaya Tetap
Karakteristik :
·         Totalitas tidak berubah terhadap perubahan tingkat aktivitas
·         Biaya satuan berbanding terbalik terhadap perubahan volume kegiatan
Contoh dalam perusahan furniture
·         Biaya penyusutan
·         Gaji eksekutif
·         Pajak bumi dan bangunan
·         Amortisasi paten
·         Biaya penerimaan barang
·         Biaya komunikasi
·         Upah lembur

D.  KELEMAHAN BEP
Salah satu kelemahan dari BEP yang lain adalah Bahwa hanya ada satu macam barang yang diproduksi atau dijual. Jika lebih dari satu macam maka kombinasi atau komposisi penjualannya (sales mix) akan tetap konstan. Jika dilihat di jaman sekarang ini bahwa perusahaan untuk meningkatkan daya saingnya mereka menciptakan banyak produk jadi sangat sulit dan ada satu asumsi lagi yaitu harga jual persatuan barang tidak akan berubah berapa pun, jumlah satuan barang yang dijual, atau tidak ada perubahan harga secara umum.
E.   CARA dan CONTOH PENGHITUNGAN BEP
Pendekatan dalam menghitung Break Event Point, yaitu:
a.      Pendekatan grafik
Break Event Point terjadi pada titik persilangan antara garis penghasilan penjualan dan garis total biaya. Dalam pendekatan grafis, BEP digambarkan sebagai
titik potong antara garis penjualan dengan garis
biaya total (Biaya total = Biaya tetap + Biaya variabel)
y ( rupiah )


x (unit)
b.        Pendekatan persamaan
 Y=cx – bx – a
·         Y = laba                 
·         c = harga jual per unit
·         x = jumlah produk
·         b = biaya variabel satuan
·         a =biaya tetap total
·         cx = hasil penjualan
·         bx = biaya variabel total
ü  X(BEP dalam unit) = a/(c-b)
ü  CX(BEP dalam unit) = ac/(c-b) = a/(1 - b/c).

c.         Pendekatan Margin Kontribusi
·         Mengurangkan nilai penjualan total (total revenue =TR) dengan biaya variabel total (total Variabel cost = TVC).
·         Mengurangkan harga jual per unit dengan biaya variabel per unit guna menghitung margin kontribusi per unit.
Rumus matematika untuk menentukan BEP adalah :

                                            
Total Biaya Tetap
BEP (unit) =         
                              Harga jual per unit – Biaya Variabel/unit


                                          Total Biaya Tetap
BEP (Rp)  =         
                              1    -   Total Biaya Variabel
                                        Total hasil penjualan

Cara Simple Menghitung Break Event Point dalam Usaha Kecil.

Dengan kondisi bunga deposito yang semakin menurun, tentunya tidak memberikan return yang cukup baik untuk meningkatkan daya beli kita akan dana yang dimiliki. Hal ini bisa disebabkan oleh tingkat inflasi yang lebih besar dari bunga deposito. Bila  kita mencoba untuk  memulai suatu usaha baru dalam rangka untuk meningkatkan return kita (apapun usaha yang kita pilih seperti toko lampu, toko HP, toko stationary, usaha laundry dll), tentunya kita perlu :
1.      menghitung-hitung berapa dana yang diperlukan untuk menyewa tempat usaha, membeli perabotan, mempekerjakan karyawan dan hal-hal lain
2.      membuat proyeksi :
Ø  Berapa volume penjualan yang perlu diperoleh agar dapat minimal menutup seluruh biaya-biaya timbul. Ini dikenal dengan istilah Break Event Point (BEP) dimana seluruh biaya yang timbul sama dengan total penjualan yang diperoleh, sehingga perusahaan tidak memperoleh keuntungan maupun kerugian.
Ø  Berapa volume penjualan yang diperlukan agar kita dapat memperoleh laba yang kita targetkan.
Untuk dapat membuat proyeksi tersebut tentunya kita perlu mengetahui bagaimana cara menghitung Break Even Point atau yang biasa disingkat BEP.
Dalam menyusun perhitungan BEP, kita perlu menentukan dulu 3 elemen dari rumus BEP yaitu :
1.      Fixed Cost (Biaya tetap) yaitu biaya yang dikeluarkan untuk menyewa tempat usaha, perabotan, komputer dll. Biaya ini adalah biaya yang tetap dan kita harus keluarkan walaupun kita hanya menjual 1 unit atau 2 unit, 5 unit, 100 unit atau tidak menjual sama sekali.
2.      Variable cost (biaya variable) yaitu biaya yang timbul dari setiap unit penjualan contohnya setiap 1 unit terjual, kita perlu membayar komisi salesman, biaya antar, biaya kantong plastic, biaya nota penjualan.
3.      Harga penjualan yaitu harga yang kita tentukan dijual kepada pembeli.

v  Adapun rumus untuk menghitung Break Event Point ada 2 yaitu :
1.      Rumus BEP untuk menghitung berapa unit yang harus dijual agar terjadi Break Even Point :
                                             Total Biaya Tetap
  BEP (unit)  =      
                              Harga jual / unit – Biaya Variabel / unit
Contoh :
Fixed Cost suatu toko lampu              : Rp.200,000,-
Variable cos
t                                       : Rp.5,000 / unit
Harga jual
                                            : Rp. 10,000 / unit
Maka BEP per unitnya adalah
 Rp.200,000   
BEP  =                                                          = 40 Unit
                       Rp.10,000 – Rp.5,000

Artinya perusahaan perlu menjual 40 unit lampu agar terjadi break event point. Pada pejualan unit ke 41, maka toko itu mulai memperoleh keuntungan.
2.      Rumus BEP untuk menghitung berapa uang penjualan yang perlu diterima agar terjadi BEP :
             Total Fixed Cost
BEP =                                                                    x  Harga jual / unit
             Harga jual per unit - variable cost
Dengan menggunakan contoh soal sama seperti diatas maka uang penjualan yang harus diterima agar terjadi BEP adalah
       Rp.200,000
BEP =                                                 x Rp.10,000 = Rp.400,000,-
     10,000 – 5,000







































BAB III
KESIMPULAN

Break Event Point adalah suatu teknik analisa untuk mempelajari hubungan antara Biaya Tetap, atau suatu keadaan dimana dalam suatu operasi perusahaan tidak mendapat untung maupun rugi/ impas (penghasilan = total biaya). Break Event Point menyatakan volume penjualan dimana total penghasilan tepat sama besarnya dengan total biaya, sehingga perusahaan tidak memperoleh keuntungan dan juga tidak menderita kerugian.
Break Event Point ditinjau dari konsep Contribution Margin menyatakan bahwa volume penjualan dimana Contribution Margin tepat sama besarnya dengan total Biaya Tetapnya.








                         



















DAFTAR PUSTAKA


Ø  pksm.mercubuana.ac.id/new/.../files.../93003-14-737825311843.dco


Ø  staffsite.gunadarma.ac.id/mukhyi/index.php?stateid=download.Analisisbreakeventpoint

































1 komentar: